Hati - Hati, Jangan Sembarangan Bersumpah dan Menyumpahi Orang Akan Kembali Ke Diri Sendiri

SepercikHikmah - Kata sumpah adalah suatu kata untuk meyakinkan sebuah perbuatan, baik perbuatan yang benar-benar dilakukan atau yang tak dilakukan sehingga menjadi kata yang sakral menurutku, namun masih banyak arti lagi tentang kata sumpah.

Hati - hati mengeluarkan sumpahan baik kepada keluarga sendiri maupun orang lain. Sumpahan atau kutukan adalah doa yang berisi kejelekan yang ditujukan kepada orang maupun makhluk lain. 



Hal tersebut terjadi mungkin karena kejengkelan hati atau rasa marah yang tertahankan. Ingat : sebelum kutukan itu menimpa orang lain maka kutukan itu akan menyasar si empunya kutukan dulu, yaitu si pengutuk.

Sebaliknya jika anda menebarkan berkah maka sebelum orang yang anda doakan mendapan berkah maka berkag akan lebih dulu datang kepada anda. Ucapan berkah adalah kebalikan dari sumpahan atau kutukan. Ianya adalah doa baik yang anda tujukan kepada orang lain.

Mengapa hal itu  bisa terjadi ? Semata - mata adalah karena keadilan Ilahi yang bersanging dengan sifat Rahman-Nya, welas asih-Nya. Sesetengah ilmuwan mengatakan bahwa air mampu menerima dan merekam ucapan manusia, baik itu ucapan kutuk maupun berkah. Padahal dalam dalam diri tubuh manusia mengandung mayoritas bahan air. Sehingga tubuh kita sendiripun merekam segala ucapan dan emosi kita. Belum lagi alam sekitar yang juga banyak mengandung air baik udara, tumbuhan, bumi dan sebagainya. Bukankah semua itu menrekam ucapan kita juga.

Lebih dari pada itu, yang mesti kita ingat adalah rumus kehidupan ini : Makhluk di alam semesta ini adalah ‘Wajah-Nya’, semua makhluk adalah ‘perwakilan-Nya’, diatas itu semua tentu lebih khusus lagi adalah manusia. Manusia adalah khalifatullah fil ardli, wakil Tuhan di bumi. Jadi apapun perlakuan kita kepada sesama makhluk maka itu dinilai sebagai perlakuan kita kepada-Nya. Jika kita menebar kasih kepada sesama makhluk maka kita juga akan mendapatkan cinta kasih Allah. Sebaliknya jika kita menyakitkan sesama makhluk tentu DIA Yang Empunya segala makhluk ini yang akan tidak terima, maka kitapun akan mendapatkan balasannya juga.

Bagaimana jika sudah terlanjur menyakitkan sesama maklhuk ? Contoh pada artikel ini adalah menebar kutkan kepada sesama, maka jalan satu-satunya adalah mohon ampunan kepada Tuhan Sang Pemilik Makhluk sekaligus minta maaf kepada maklkuk atau orang yang kita sakiti atau kita kutuk tadi, selagi hal itu memungkinkan. Tebusan berikutnya adalah berusaha sebisa dan sesering mungkin ‘menyenangkan’ sesama makhluk dengan harapan mendapan ridlo Allah.

Ingatlah pada hukum sebab akibat, dosa pahala ataupun karma. Semua itu tiada putusnya. Yang mampu memutus hanyalah rahmat Allah. Karena itu dianjurkan banyak-banyak istighfar. Contoh kasus yang saya temui sebenarnya banyak sekali, namun lain kali saja disambung lagi.

http://noenberbagi.blogspot.co.id
loading...
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==