Ingin (Jadi) Suami Terbaik? Simak Sabda Rasulullah Ini

Anda seorang laki-laki muslim yang ingin menjadi suami terbaik? Atau… Anda seorang muslimah yang ingin suami Anda menjadi suami terbaik?
Bacalah hadits ini dengan seksama, lalu renungkanlah…

خَيْرُكُمْ خَيْرُكُمْ لأَهْلِهِ وَأَنَا خَيْرُكُمْ لأَهْلِى

“Sebaik-baik orang di antara kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya dan aku adalah orang yang paling baik di antara kalian terhadap istriku” (HR. Ibnu Majah)
Dalam hadits tersebut, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mensabdakan bahwa laki-laki terbaik adalah yang paling baik terhadap istrinya.
Jadi jika Anda ingin menjadi suami terbaik, Anda harus menjadi orang terbaik bagi istri Anda. Anda harus melakukan hal-hal terbaik untuknya. Terbaik ini bukan sekedar dalam pandangan istri tetapi juga dalam pandangan agama. Namun bagi istri yang shalihah, hal-hal terbaik yang dilakukan suami atas dasar agama pasti menjadi hal-hal terbaik dalam pandangannya.

Menjadi imam bagi istri

Menjadi imam ini bukan berarti suami harus selalu menjadi imam shalat bagi istri karena shalat terbaik bagi laki-laki adalah berjamaah di masjid. Kalau shalat sunnah, bolehlah suami menjadi imam di rumah.
Lebih dari itu, suami menjadi imam maksudnya memimpin istri untuk mentauhidkan Allah, beribadah kepadaNya, dan menjalankan syariatNya. Ia juga membimbing istrinya dan mendidiknya untuk lebih dekat kepada Allah dan lebih mendalami agamaNya.

Memberikan nafkah yang halal dan thayibah

Di antara kewajiban suami kepada istrinya adalah memberikan nafkah kepadanya. Nafkah bukan sekedar jumlah, tetapi yang paling utama adalah kehalalannya. Nafkah yang halal ketika dimakan istri akan memudahkannya untuk beribadah dan menjadi shalihah. Sebaliknya, makanan haram tidak akan pernah membawa berkah. Di akhirat, daging yang tumbuh dari makanan haram maka neraka lebih berhak untuknya. Sedangkan di dunia, makanan haram melemahkan semangat ibadah dan menguatkan nafsu serta syahwat bermaksiat.

Mencintai dan menyayangi istri

Hal terbaik yang dilakukan suami untuk istrinya adalah mencintai dan menyayanginya. Cinta dan kasih sayang ini tak kalah penting dibandingkan dengan nafkah materi. Bahkan ada ungkapan, “aku siap miskin asalkan tetap dicinta.”
Betapa banyak rumah tangga yang retak dan berantakan bukan karena kurangnya harta. Harta berlimpah, namun mereka kehilangan cinta dan kasih sayang.

Memperlakukan istri dengan lembut

Ini sebenarnya serangkai dengan cinta dan kasih sayang. Seorang suami yang mencintai dan menyayangi istrinya, insya Allah dia akan memperlakukan istrinya dengan penuh kelembutan. Dan agaknya tidak ada satu pun wanita di dunia ini, kecuali ia suka diperlakukan dengan lembut dan tidak menyukai suami yang kasar dan penuh amarah.
Itu jika jadi suami… bagaimana jika jadi istri agar suaminya menjadi suami terbaik seperti itu?
Pertama, banyak-banyaklah berdoa. Minta kepada Allah agar memberikan suami terbaik atau menjadikan suami menjadi suami terbaik. Kedua, pantaskan diri. Jadikan diri shalihah agar mendapatkan suami shalih atau suami menjadi shalih. Ketiga, bantu suami untuk menjadi suami terbaik. Cintai dia, sayangi dia, taati dia. Wallahu a’lam bish shawab.
loading...
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==